tacouserlogin Posts

Penulis: tacouserlogin

Pelabuhan Anggrek Gorontalo Resmi Dikelola Perusahaan Swasta

Pelabuhan Anggrek yang terletak di Kabupaten Gorontalo Utara, Provinsi Gorontalo, mulai Selasa (28/9/2021) hari ini resmi dikelola oleh konsorsium perusahaan swasta.

Perusahaan tersebut adalah PT Anggrek Gorontalo Internasional Terminal (AGIT) yang merupakan pemenang lelang proyek pengelolaan Pelabuhan Anggrek dengan skema kerja sama pemerintah dan badan usaha (KPBU).

Dalam peresmian pengelolaan Pelabuhan Anggrek, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menyampaikan kepada PT AGIT agar selalu memperhatikan perkembangan teknologi dan transformasi digital, serta berwawasan lingkungan atau ecoport.

Budi Karya meyakini, PT AGIT memiliki kredibilitas untuk melaksanaan pengelolaan dan pengembangan Pelabuhan Anggrek. Karena itu, ia meminta PT AGIT agar tetap mematuhi aturan yang berlaku sehingga pelayanan Pelabuhan Anggrek dapat terlaksana secara efektif dan efisien.

“Saya berpesan agar PT AGIT dapat menjaga komitmen dan itikad baiknya dalam melaksanakan pembangunan dan pengembangan Pelabuhan Anggrek untuk 30 tahun ke depan,” ujar Budi Karya, Selasa (28/9/2021).

Kehadiran Pelabuhan Anggrek diharapkan mampu meningkatkan konektivitas logistik dan mendorong pertumbuhan ekonomi di Gorontalo dan kawasan sekitarnya serta meningkatkan daya saing Indonesia.

Sebelumnya, pada bulan Juli yang lalu, Kemenhub melalui Direktorat Jenderal Perhubungan Laut dan PT AGIT telah menandatangani perjanjian kerjasama melalui skema KPBU.

PT AGIT merupakan konsorsium yang terdiri dari sejumlah perusahaan yakni PT Gotrans Logistics International, PT Anugerah Jelajah Indonesia Logistic, PT Titian Labuan Anugrah, dan PT Hutama Karya (Persero).

Baca juga: Pelabuhan Merak–Bakauheni Jadi Usulan Pilot Project Tempat Promosi dan Pengembangan UMKM

Pengelolaan Pelabuhan Anggrek melalui skema KPBU merupakan salah satu wujud komitmen Pemerintah untuk terus melanjutkan pembangunan infrastruktur transportasi di Indonesia, khususnya pelabuhan, meskipun di tengah pandemi dan di tengah keterbatasan APBN.

Nilai investasi kerja sama tersebut sebesar Rp 1,4 triliun dan biaya operasional sebesar Rp 5,2 triliun yang akan dikerjasamakan selama 30 tahun.

Pelabuhan Anggrek Gorontalo akan dikembangkan menjadi pelabuhan logistik

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Pelabuhan Anggrek akan dikembangkan menjadi pelabuhan logistik (logistics port) guna memperlancar arus distribusi barang dan mendukung pertumbuhan ekonomi nasional.

Proyek yang menelan investasi sekitar Rp 1,4 triliun ini diyakini akan mendongkrak pertumbuhan ekonomi Provinsi Gorontalo.

Kementerian Perhubungan telah menetapkan konsorsium PT Anggrek Gorontalo International Terminal (AGIT) sebagai pengembang pelabuhan ini. Konsorsium ini terdiri dari PT Gotrans Logistics International, PT Anugerah Jelajah Indonesia, PT Titian Labuan Anugrah, dan PT Hutama Karya.

Rachmat Gobel, anggota DPR RI asal Gorontalo mengatakan, pengembangan Pelabuhan Anggrek tersebut akan dilakukan dalam dua tahap yang didukung penuh oleh pemerintah, BUMN dan investor swasta.

“Pengembangan Pelabuhan Anggrek tersebut menggunakan skema kerja sama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU) dan ini merupakan skema pembiayaann yang inovatif, sehingga tidak menggunakan dana APBN, tapi melalui pendanaan kreatif non-APBN,” kata Rahmat dalam keterangan resminya, Kamis (23/9).

Dia menjelaskan bahwa penyerahan proyek pengembangan Pelabuhan Anggrek dari Kantor Unit Penyelenggara Kelas II Pelabuhan Anggrek, Direktorat Jenderal Perhubungan Laut, Kementerian Perhubungan kepada AGIT dijadwalkan akan dilaksanakan pada 28 September 2021 di Pelabuhan Anggrek, Gorontalo. 

Pembangunan tahap pertama akan dimulai pada tahun 2022-2023 yang meliputi pembangunan dermaga, lapangan peti kemas (container), kargo dan fasilitas pendukung lainnya. Sedangkan pengembangan tahap kedua direncanakan pada tahun 2031 atau 2032.

Pengembangan Pelabuhan Anggrek untuk menjadi Port Logistic, kata Rachmat, akan dilengkapi sarana dan prasarana yang akan dikembangkan tidak hanya sebatas peningkatan kapasitas Pelabuhan, tapi juga kualitas layanan.

“Jadi proyek ini nantinya tidak hanya sebatas pembangunan fisik, tapi juga nonfisik termasuk manajemen dan sumber daya manusia,” katanya Rahmat.

Dia menambahkan, penguatan dan penambahan kapasitas dermaga untuk peti kemas yang dapat mengakomodir kapal bertambat sebesar 30.000 DWT (dead wight ton) dan general cargo untuk dapat mengakomodir kapal sebesar 10.000 DWT.

Pengembangan terminal bongkar muat barang, peningkatan layanan bongkar muat peti kemas, curah umum, curah cair dan peti kemas pendingin (freezer container).

Selanjutnya akan dilakukan pengembangan fasilitas layanan terminal barang seperti lapangan penumpukan peti kemas, curah kering, barang umum (general cargo) dan peti kemas kosong (empty container).

Pelabuhan Anggrek juga akan dilengkapi dengan layanan konsolidasi & distribusi barang (CFS), peralatan bongkar muat Harbour Mobile Crane (HMC) serta lapangan parkir truk peti kemas dan Kargo.

Keberadaan Pelabuhan Anggrek, lanjut Rachmat, akan melancarkan pergerakan logistik dan mendorong pertumbuhan ekonomi di Gorontalo dan kawasan sekitarnya.

Dengan layanan bongkar muat yang  efisien dan biaya, pergerakan harga-harga (inflasi) akan lebih stabil sehingga risiko usaha akan berkurang dan ini otomatis akan meningkatkan kegiatan ekonomi masyarakat, perdagangan domestik maupun internasional.

Dia mengatakan, pengembangan pelabuhan Anggrek berdasarkan studi yang sudah dilakukan akan mendorong transformasi perekonomian Gorontalo sehingga setiap potensi yang ada bisa dikembangkan secara maksimal untuk meningkatkan ekonomi dan kesejahteraan rakyat Gorontalo.

Kehadiran pelabuhan ini akan mendukung visi dan misi Rahmat menjadikan Gorontalo sebagai Provinsi termaju kelima di Indonesia pada tahun 2051.

“Kami akan bekerjasama dengan pemerintah daerah, pelaku usaha lainnya untuk bagaimana bisa bersinergi membuka pusat-pusat pertumbuhan ekonomi baru di kawasan hinterland yang ada di berbagai kabupaten, terutama Kabupaten Gorontolo Utara. Itu artinya akan membuka peluang usaha dan  kegiatan ekonomi baru bagi masyarakat,” jelasnya.

Bahkan secara nasional, lanjutnya , pengembangan pelabuhan ini akan ikut berkontribusi mendorong Gorontalo untuk tampil sebagai salah satu Lumbung Pangan Nasional. “Seperti kita tahu, potensi daerah ini di bidang agrikultur seperti jagung, cokelat, kelapa, perikanan serta berbagai hilirisasinya sangat besar,” pungkasnya.